broke up

sudah lama gak posting dan judul postinganku adalah broke up. yes, I'm single right now. It isn't a happy thing. actually, I'm sad coz of it. but , why I must sad if he doesnt think about me ?
aku putus 18 hari yang lalu. waktu masa ospek di kampusku. aku sama dia jadi panitia ospek, hanya kita berbeda divisi.
pertamanya semua berjalan lancar, memang masalah itu dateng silih berganti, tapi aku berusaha buat ngadepin semua masalah itu. karena masalah itu cuma batu sandungan yang bakal ngebuat kita lebih dewasa.

lama kelamaan , aku baru merasa dia sangat posesif. aku ini orangnya seperti angin. berhembus kemana saja, berteman dengan siapa saja, aku ini tipe orang yang bebas yang suka kenalan dengan berbagai orang. sedangkan dia ingin kalo orang terdekat sama aku adalah dia. jadi meskipun aku punya banyak temen dan sahabat, dia ingin orang terdekat denganku adalah dia.
aku pun mulai berpikir . aku gak bisa kayak gitu. aku punya banyak sahabat cowok . dan aku mikir, kalo aku terus deket sama dia aja, nah kalo nanti aku putus sama dia, aku jadi gak punya sahabat donk ?

puncaknya adalah saat aku ngomong-ngomong sama PIC ku di divisi advisor . oke, PIC ku cowok dan aku emang akrab sama PIC ku karena ada 2 trainee dari PIC ku yang aku kenal . jadi aku kadang nyamperin PIC ku buat nimbrung kelompok mereka.
suatu saat aku lagi ngobrol sama mantanku dan karena aku kehabisan bahan untuk di bahas , aku jalan ke PIC ku dan nanya perkembangan temenku. mungkin emang aku salah ninggal dia gitu aja. tapi aku juga gak tau mau bicara apa sama mantanku.

dan sore setelah kita pulang dari ospek, dia bicara sama aku kalo dia marah sama PIC ku. katanya dia gak suka liat aku lebih bahagia sama orang lain daripada sama dia. hey, aku cuma ketawa-ketawa sama PIC ku. emang itu gak boleh ya ?
dan aku masih inget dengan jelas dia bilang gini : "ya mungkin emang kamu gak ada maksud lebih sama PIC mu, tapi kamu kan gak tau kalo PIC mu naksir kamu. "
omigod. aku gak secantik dewi yunani yang begitu kenalan sama orang , orangnya jadi naksir aku.
maksud ku itu sangat berlebihan. apa lagi aku baru kenal PIC ku beberapa hari. gak mungkin lah kalo langsung naksir.
akhirnya aku putusin untuk break selama ospek ini. aku gak mau habis sepulang ospek, capek dan aku masih di marahin sama dia. aku capek . aku mau konsen ke trainee ku , mau konsen dulu ke ospek ku. kasian traineeku kalo aku gak fokus ke mereka.

dan akhirnya besok pagi aku bilang ke dia , kita mending break aja. kamu urusin divisi mu dan aku bakal urusin traineeku . soalnya aku bener-bener lelah buat ngurusin 2 hal sekaligus yang membutuhkan banyak perhatian.

dan malemnya, kita putus............
malem itu kita bertengkar hebat.... saling menyalahkan... dan akirnya aku ambil keputusan hubungan ini sudah gak sehat lagi dan lebih baik kita putus....
aku sebenernya gak mau putus. putus adalah sebuah keputusan yang berat.... tapi menurutku hubungan ini sudah terlalu salah, aku stuck sama dia yang terlalu posesif dan terlalu negative thinking....
dia emang engga pernah bilang kalo aku gak boleh bbman sama cowok lain, gak boleh omong-omong sama cowok lain, tapi dia marah ke cowok itu. dia selalu mikir , kalo aku sama cowok lain , aku selalu terlihat lebih bahagia daripada aku sama dia. padahal enggak seperti itu. aku juga bahagia sama dia.

dan akhirnya ospek berakhir pada hari sabtu..
waktu hari sabtu itu, aku bener-bener manfaatin waktu buat kumpul sama temen-temen. sama temen yang beda jurusan di kampus ataupun beda divisi ospek, hari itu aku memutuskan buat kenal lebih banyak orang lagi . karena biasanya aku hanya tau mereka, tapi engga kenal mereka lebih.
aku foto dengan banyak orang, bikin banyak kenangan sama mereka karena aku yakin, tahun depan kita belom tentu bisa jadi advisor lagi, bisa kumpul lagi, seru-seruan lagi..
mantanku ngeliat aku dan dia bbm , intinya dia bilang : aku lebih bahagia tanpa dia dan dia mau pergi dari kehidupanku .
aku gak mau orang pergi dalam kehidupanku, aku cuma mau kita berteman seperti dulu .

minggu nya , dia ajak aku nonton harry potter 7.2
karena hari minggu itu papa mama ku gak ke surabaya, akhirnya aku menyanggupi ajakannya. akhirnya kita pergi nonton.
disitu kita membahas akhir penutupan ospek. dan mantanku cerita dia deket sama beberapa cewek dari divisi lain. aku bilang : "ya kalo kamu udah deket sama cewek lain, kenapa kamu ajak aku nonton ? kenapa kamu gak ajak cewek yang deket sama kamu itu ."
mantanku bilang cewek yang lagi deket sama dia itu gebetannya temen kita satu jurusan di kampus .
selama nonton itu, kita masih akrab dan dekat, kita masih ngobrol layaknya pacaran. trus akhirnya sehabis nonton, aku ketemuan sama temen lamaku yang baru dateng dari jakarta. mantanku bilang dia mau anterin sekalian. jadi aku gak usah repot mau balik ke rumah , ambil mobil , baru ketemuan di starbucks.
setelah ngobrol ngalur ngidul sama temenku, aku dapet beberapa quote bagus dari nya .
salah satunya
" you take the chance, you get what you choose "
aku pikir-pikir lagi bener juga kata-katanya . apa yang kamu pilih , ya nanti kamu harus tanggung jawab sama resikonya. hidup adalah sebab akibat. selalu ada sebab dan nanti akan menghasilkan akibat.
setelah itu aku dianterin mantanku pulang. di depan rumaku dia ngajak aku balikan. aku sempet kaget, tapi aku gak langsung menyanggupi. soalnya aku masih gak yakin dia bakal berubah. karena perubahan tidak ada yang instan.

senin , hari pertama kuliah ....
dia benar-benar diam sama aku . aku dianggap angin lalu . kita kayak orang gak kenal sama sekali. dia cuek sama aku. aku bingung sama tingkahnya. kemarin minggu dia masih ngajakin aku balikan dan seninnya dia cuekin aku . aku mikir, dia serius gak sih ngajak balikan ?
aku cerita sama temenku cowok yang udah punya pacar dan aku sama mantanku kenal pacarnya. dan, mantanku marah sama temenku cowok itu. dia bilang , sekalian aja tu cowok naksir aku. astaga. temenku udah punya pacar .
aku bener-bener gak habis pikir.

beberapa hari kemudian, aku denger mantanku udah pdkt sama cewek baru. dan ternyata cewek itu adalah cewek yang kemarin minggu dia ceritain. cewek yang dia ceritain katanya gebetannya temen kita. aku bener-bener shock. aku diem aja, gak ambil pusing walopun dia bohongin aku. soalnya aku gak tau ceritanya dia.
tapi yang aku gak sangka adalah dia jelek-jelekin aku. dia sempet update staus aku pembohong, aku pernah nge-duain dia.
disini aku jelasin ya : arti MENDUA atau SELINGKUH adalah dimana aku masih jadian sama mantanku , tapi aku juga punya pacar lain. TAPI AKU ENGGAK GITU .
aku cuma jadian sama mantanku . dan gak ada cowok lain . aku serius pacaran, aku serius mencintai dia, aku serius sayang sama dia, namun banyak hal yang bikin kita selalu berantem .

dan aku sering denger berita gak enak tentang aku. aku cuma bisa diam dan pasrah. aku cuma bisa bilang aku sama mantanku banyak gak cocoknya. terserah kalian mau nilai aku apa, tapi kalian gak tau apa alesanku putusin dia waktu itu. sekarang kalian tau ceritaku . dan aku cuma ingin kalian untuk berhenti di judging aku.
mungkin aku emang kasar, tapi aku gak pernah dengan sengaja mau nyakitin hati orang.
aku cuma mau bilang maaf sama mantanku . sorry aku punya banyak salah sama kamu. mungkin menurutmu aku gak pernah dengerin kata-katamu, aku egois, gampang bete, tapi aku cuma mau bilang , terima kasih buat 7 bulan pdkt dan 1 bulan 2 hari kita jadian.

aku cuma mau kamu bahagia dengan siapapun itu, entah gebetanmu sekarang atau siapapun.

4 comments:

Yoanda Pragita said...

Ceritanya menusuk banget :(
pacar aku juga kayak gitu kok, overprotective banget dan ga suka dengan sahabat2 cowok aku..
Tapi akhirnya bisa aku atasin dengan ngenalin dia ke mereka dan ngajak kumpul bareng, jadi aku ga harus kehilangan sahabat dan pacar juga ga cemburu :)
Memang awalnya susah banget buat ngadepin pacar yang kayak gitu, tapi kalau salah satu ga ada yang mengalah, masalah ga bakalan kelar.. Mengalah bukan berarti kalah toh? :)
cheer up, vania. You'll gonna be okay :)

vania aprilia said...

thanks ya yoan :)
hahaha.. iya ni , sulit banget buat pacar bisa percaya ...
tapi kalo emang sudah di coba dan gak bsa percaya ya mau gimana lagi . ini kan baru pacaran, nanti kalo kedepannya gimana ?
hahahaha
ya semoga langgeng ya sama pacar kamu ...
thankss
muachhhh

satanic baphomet said...

ok ok..saya sebagai kaum pria,jelas nyalahin kamu dalam kasus ini.sangat wajar jika pria cemburu ketika kamu lebih asik dgn yang lain ketimbang dirinya.kamu ngobrol ama temen cowok kamu di dpn dia,mungkin dia marah karena kamu ngobrolnya agak mesra x.,ketika kamu mengatakan 'break' itu jelas membuatnya 'terpukul'.dan pria tak perlu pusing lama lama mikirin mantan.jadi jangan salahkan dia kalo dia punya gebetan baru.itulah cowok.

vania aprilia said...

hahaha, pertama aku ngobrolnya biasa aja.
seharusnya dengn 'pukulan' itu cowok jadi ngerti dan bisa mikir, apa kita cewek gak penting buat dia lagi , sampe dia gak mau berubah ?
daaaann kalo cowok gak pusing mikirin mantan , berati dulu yang dia bilang sayang banget, trus begitu putus langsung lupa sama mantan itu bohong donk sayangnya ? hahha
ada lo temenku cowok yang udah putus lama masih tetep mikirin mantannya saking sayangnya :)

ya boleh kamu bilang aku salah, tapi perhatiin juga kalo cewek lebih perasa dan pemikir daripada cowok :)
sekalinya cewek itu sayang, dia bakalan kepikiran terus..

Yoanda Pragita said...

Ceritanya menusuk banget :(
pacar aku juga kayak gitu kok, overprotective banget dan ga suka dengan sahabat2 cowok aku..
Tapi akhirnya bisa aku atasin dengan ngenalin dia ke mereka dan ngajak kumpul bareng, jadi aku ga harus kehilangan sahabat dan pacar juga ga cemburu :)
Memang awalnya susah banget buat ngadepin pacar yang kayak gitu, tapi kalau salah satu ga ada yang mengalah, masalah ga bakalan kelar.. Mengalah bukan berarti kalah toh? :)
cheer up, vania. You'll gonna be okay :)

vania aprilia said...

thanks ya yoan :)
hahaha.. iya ni , sulit banget buat pacar bisa percaya ...
tapi kalo emang sudah di coba dan gak bsa percaya ya mau gimana lagi . ini kan baru pacaran, nanti kalo kedepannya gimana ?
hahahaha
ya semoga langgeng ya sama pacar kamu ...
thankss
muachhhh

satanic baphomet said...

ok ok..saya sebagai kaum pria,jelas nyalahin kamu dalam kasus ini.sangat wajar jika pria cemburu ketika kamu lebih asik dgn yang lain ketimbang dirinya.kamu ngobrol ama temen cowok kamu di dpn dia,mungkin dia marah karena kamu ngobrolnya agak mesra x.,ketika kamu mengatakan 'break' itu jelas membuatnya 'terpukul'.dan pria tak perlu pusing lama lama mikirin mantan.jadi jangan salahkan dia kalo dia punya gebetan baru.itulah cowok.

vania aprilia said...

hahaha, pertama aku ngobrolnya biasa aja.
seharusnya dengn 'pukulan' itu cowok jadi ngerti dan bisa mikir, apa kita cewek gak penting buat dia lagi , sampe dia gak mau berubah ?
daaaann kalo cowok gak pusing mikirin mantan , berati dulu yang dia bilang sayang banget, trus begitu putus langsung lupa sama mantan itu bohong donk sayangnya ? hahha
ada lo temenku cowok yang udah putus lama masih tetep mikirin mantannya saking sayangnya :)

ya boleh kamu bilang aku salah, tapi perhatiin juga kalo cewek lebih perasa dan pemikir daripada cowok :)
sekalinya cewek itu sayang, dia bakalan kepikiran terus..